Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

Posts Tagged ‘Alba Fuad’

RATNO TIMOER DALAM SIBUTA DARI GUA HANTU EPS. LEMBAH MAUT

Posted by Toto Andromeda on April 12, 2016

Lembah Maut

Lembah Maut

JUDUL FILM                        : SI BUTA DARI GOA HANTU ‘ LEMBAH MAUT “

SUTRADARA                       : H. RATNO TIMOER

CERITA                                  : GANES TH

SKENARIO                           : H RATNO TIMOER

MUSIK                                  : HARRY RUSLI

PRODUSER                          : HENDRO WARSITO

PRODUKSI                           :  PT.  DAYA ISTERI FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1990

JENIS                                     : FILM SILAT

PEMAIN                               : H RATNO TIMOER, PIET BURNAMA, JOHAN SAIMIMA, ALBA FUDARA , S PARYA, HERMAN RUKMANA, TOMMY SANKURIANG,

SINOPSIS :

Barda (Ratno Timoer) melanjutkan pengembaraan di hari ke tujuh bersama sahabat setianya Kliwon seekor monyet yang setia kemana Barda berjalan. Tibalah saatnya Barda di sebuah lembah, ia merasakan sebuah keanehan di tempat tersebut. Sementara itu serombongan orang sedang berjalan membawa obat-obatan untuk dibawa ke desa Tantena untuk mengobati wabah yang sedang melanda secepat angin di desa Pandolo.  Rakyat yang tidak berdosa di serang wabah penyakit kusta.  Rombongan tersebut bertemu dengan Barda, si buta dari goa hantu ketika di serang oleh para penyerang gelap yang ingin menghancurkan obat-obatan.

Namun berkat bantuan Si buta dari goa hantu, akhirnya mereka sampai juga ke desa  Tantena yang di pimpin oleh Puang Marempang (Robert Syarief). Puang Marempang adalah kepala desa bersama Ketua pengobatan PUang Tombalang (Aspar Paturusi), namun meski adanya  wabah tersebut, Tombalang tidak berbuat apa-apa.  Datang juga ke desa tersebut Badai Teluk Bone (Piet Burnama) mantan sahabat Marempang yang pernah berseteru dan dianggap bejat. Meski pada awalnya kedatangan  Badai teluk bone di tolak oleh Marempang, namun berkat Ranggi, putri Marempang akhirnya Badai Teluk Bone diterma untuk mengabdi sebagai tabib.

Segala cara di tempuh untuk mengobati kusta, namun hambatan demi hambatan di temui. Sebab musabab darimana asal penyakit tersebut juga tidak belum diketahui. Sementara itu Marempang di adili di depan rakyatnya atas hasutan seorang bertopeng yang telah menghasut warga dan menuduh Marempang telah  menyalahgunakan jabatan. Namun berkat penyelidikan akhirnya di ketahui siapa sebenarnya biang keladi semua kejadian dan wabah penyakit tersebut.

Adalah Santika yang mengasuh Ranggi, yang akhirnya menceritakan siapa sebenarnya Tombalang, yang sudah lama menyimpan dendam terhadap Marempang akibat rasa iri hati padanya.  Santika dibunuh karena telah membocorkan rahasia,

Warga desa akhirnya terbebas dari wabah tersebut, sementara Barda akhirnya mengetahui kalau Badai Teluk Bone adalah ayah dari Ranggi, namun hal itu dibiarkan menjadi misteri bagi Ranggi, karena Badai Teluk Bone tidak menceritakan yang sesungguhnya pada Ranggi, ia pergi dari hadapan Marempang dan Ranggi. Sementara itu Barda melanjutkan perjalanan. Namun ditengah jalan terdengar jeritan Ranggi yang sedang di ikat oleh orang bertopeng. Barda segera mendekatinya dan menyuruh melepaskannya, Barda sudah mengetahui siapa sebenarnya orang bertopeng tersebut.  Orang bertopeng hitam menyandera Ranggi.  Ranggi berhasil diselamatkan, sedangkan orang bertopeng hitam yang tak lain adalah Tombalang akhirnya tewas setelah bertarung.

Advertisements

Posted in Umum | Tagged: , , , , , , , , , , , , , , , , , , | 1 Comment »

EK SUMADINATA & ADVENT BANGUN DALAM FILM ” PEDANG NAGA PASA”

Posted by Toto Andromeda on December 14, 2010

JUDUL FILM        : PEDANG NAGA PASA

SUTRADARA       : BARON ACHMADI

PRODUKSI           : RAPI   FILM

CERITA                  : BARON ACHMADI

PRODUSER          : SELAMET RIYADI

TAHUN PROD    : 1990

JENIS                     : FILM SILAT

PEMAIN               :  ADVENT BANGUN, EK SUMADINATA, ANNEKE PUTRI, ALBA FUAD, PIETRAJAYA BURNAMA, WD MOCHTAR

SINOPSIS :

Ki Ranu (WD Mochtar) ketua perguruan padepokan silat yang juga seorang empu yang terkenal pembuat pusaka di serang oleh orang-orang yang tidak di kenal yang menginginkan Pedang Naga Pasa milik Ki Ranu yang di yakini memiliki kekuatan yang luar biasa. Ki Ranu di seran goleh Kebo Abang (Advent Bangun) salah seorang Adipati di wilayah Majapahit yang ingin memberontak terhadap pemerintahan Ratu Kencana Wungu beserta komplotannya. Keadaan yagn tidak berimbang membuat ki Ranu tidak bisa berbuat banyak. Ki Ranu akhirnya tewas setela di bunuh oleh Kebo Abang.

Pedang Naga Pasa Akhirya dapat di rebut dari tangan ki Ranu oleh Kebo Abang. Sementara itu anak Ki Ranu, Jaka Mandala (EK Sumadinata) terkejut ketika kedatangannya ke padepokan di suguhi dengan kematian Ki Ranu. Atas petunjuk jasad Ki Ranulah, maka Jaka mandala di suruh untuk mencari jejak Pedang Naga Pasa menuju matahari terbenam.

****

Di tengah perjalanan dalam pencarian pedang Naga Pasa, Jaka Mandala menemui kekacauan yang dilakukan oleh prajurit anak buah Kebo Abang, namun ia tidak tinggal diam dan mencoba membantu penduduk setempat untuk menghadapi prajurit yang beringas.  Jaka Mandala berhasil melumpuhkan para prajurit yang membuat kekacauan dengan di bantu oleh Wulandari (Anneke Putri) salah seorang penduduk setempat.  Mengetahui prajuritnya kalah , Kebo Abang marah dan meminta untuk menangkap Jaka Mandala. Akhirnya prajurit Kebo Abang mencari keberadaan Jaka Mandala melalui penduduk setempat.  Jaka Mandala dapat ditangkap oleh prajurit kebo abang dan di jebloskan ke penjara. Jaka Mandala di curigai sebagai utusan dari ratu kencana wungu untuk memata-matainya, namun usaha untuk mengorek siapa Jaka Mandala sebenarnya ternyata tidak berhasil. Akhirnya Jaka Mandala berhasil meloloskan diri dari sekapan Kebo Abang.

Jaka Mandala melarikan diri ke desa terdekat tempat di mana Wulandari dan ayahnya (Pietrajaya Burnama) tinggal. Dari desa inilah Jaka Mandala beserta penduduk menyusun kekuatan untuk menghadapi Kebo Abang. Maka di buatlah rencana untuk menghadapi kebo Abang. Salah satu strategi yang di gunakan adalah dengan menyusupkan Wulandari sebagai penari tayub istana.  Usaha ini berhasil karena Wulandari akhirnya dapat masuk istana untuk melaksanakan usahanya dengan menjadi penari tayub yang akan di pentaskan di hadapan sang Adipati.

Siasat yang dilakukan berhasil, akhirnya Adipati kebo Abang dapat di tumpas.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , | 1 Comment »

DEDDY MIZWAR & ANNA SHERLY DALAM FILM”TUAN,NYONYA & PEMBANTU”

Posted by Toto Andromeda on September 21, 2010

Tuan, Nyonya dan Pembantu

JUDUL FILM        : TUAN, NYONYA DAN PEMBANTU

SUTRADARA       : MARDALI SYARIEF

PRODUKSI           : PT. PANCARAN INDRA CINE FILM

PRODUSER          : ANTON INDRACAYA

TAHUN PROD    : 1991

JENIS                     : FILM DRAMA

PEMAIN               : ANNA SHIRLEY, DEDDY MIZWAR, EVALIA RACHMAT, ALBA FUAD, USMAN SAID

SINOPSIS :

Atas nama emansipasi Mariyani atau Yani (Anna Shirley) bertindak ingin menyetarakan dengan laki-laki, ia tidak mau kalah dengan laki-laki. Ia sangat menikmati keindahan tubuhnya dengan fitness. Adalah Zainul (Deddy Mizwar) suaminya yang seharusnya di urus oleh istrinya Yani, namun sayang sekali Yani melemparkan tanggungjawabnya pada Surti (Evalia Rachmat) pembantunya untuk mengurusi segala macam kebutuhan Zainul termasuk melepas sepatu, mengambilkan handuk untuk mandi dan mengganti pakaian Zainul, suatu tanggungjawab yang seharusnya di lakukan oleh Yani.

Zainul sempat protes pada Yani, apalagi ketika mengetahui kalau Yani lebih care pada sahabatnya Lilis (Alba Fuad). Yani memperlakukan Lilis seolah ingin melindunginya dan berusaha meracuni Lilis agar tidak mau kalah dengan laki-laki. Namun hasilnya, Zainul malah di marahin dengan alas an emansipasi. Yanipun menolak kehadiran ayahnya yang dulu pernah meninggalkan yani ketika masih kecil dan kawin lagi.  Zainul dan Yani tinggal di kota Semarang .

Yani sibuk dengan urusan menggelembungkan ototnya, sementara Zainul sendiri pun akhirnya mencari pelampiasan dengan menjadikan Surti sebagai teman curhatnya. Surti tidak hanya sekedar mengurus Zainul namun lebih dari itu, Surti menjadi tempat curahan hati dari Zainul. Zainul menganggap pekerjaan Surti adalah pekerjaan seorang istri, karena lebih pantas Surti lah yang jadi istrinya dibandingkan dengan Yani yang sibuk dengan urusannya.  Surti justru lebih care dengan Lilis bawahannya, bahkan ketika Lilis sedang menginap di hotel dengan Yani karena urusan pekerjaan, suami Lilis datang dan menghajar Lilis, namun akhirnya Yanilah yang menyelesaikan masalahnya dengan menghajar balik suami Lilis yang pengangguran.

Sementara itu Zainul akhirnya mengajak Surti untuk mendampinginya ke resepsi pernikahan kawannya dengan berpura-pura sebagai istrinya . Surti yang tidak biasa memakai hak tinggi akhirnya merasa kikuk sendiri di buatnya, dan bahkan sepatunya sempat tertinggal satu. Ketika resepsi sedang berlangsung, tiba-tiba Yani dan Lilis datang ke resepsi yang sama. Karena panik, akhirnya Surti dan Zainul tercebur ke kolam renang. Keduanya akhirnya mengendap-endap untuk menghindari Yani. Apalagi setelah tahu Yani dan Lilis mau segera pulang karena ada catatan yang tertinggal dirumah, akhirnya dengan menaiki taksi, Surti dan Zainul akhirnya segera pulang kerumah sebelum keduluan Yani. Bahkan keduanya harus menaiki pagar rumah untuk dapat masuk kedalam. Akhirnya keduanya sampai kerumah sebelum Yani sampai. Yani kaget di buatnya karena rambut Surti basah, apalagi setelah Lilis mencium bau parfum Yani di tubuh Surti.

******

Yani ditugaskan keluar negeri, sementara itu sebagai pengganti Yani di rumah, maka Lilis di suruh tinggal dirumah Yani. Tentu saja ini membuat Zainul semakin merasa tidak di hargai sebagai suami. Lilis bahkan memata-matain Zainul. Selama keberadaan Lilis di rumah, Zainul merasa tidak betah, dan jarang sekali dirumah. Lilis mengikuti Zainul hingga ke hotel, bahkan memergoki Yona sekretarisnya di kamar hotel. Yona adalah sekretarisnya yang ketika datang kehotel memang sedang mengadakan meeting dengan klien, namun Lilis tidak mengetahuinya dan menganggap Zainul telah berselingkuh.

Ketika  Yani sudah kembali ke Semarang, maka segera Lilis mengadukan Zainul yang telah berselingkuh. Yani marah. Ia menghajar Yona dan juga sopir Zainul, bahkan Yani juga menonjok Zainul. Zainul pergi dari rumah dan melampiaskannya dengan mabok-mabokan.

Akhirnya Sandiwara Surti dan Zainul terungkap oleh Yani, Yani marah pada Surti karena telah menghancurkan kepercayaanya, namun Zainul membela Surti, karena Yanilah yang membuat keadaan antara keduanya terpojok dan tidak ada pilihan lain hingga akhirnya keduanya pun saling mencintai. Akhirnya Surti pulang ke kampung, meninggalkan Yani dan Zainul.

*****

Tuan, Nyonya dan Pembantu adalah potret kehidupan nyata, dimana ada beberapa keluarga yang istrinya lebih mementingkan karir, sementara kebutuhan suaminya termasuk masakannya di sediakan oleh pembantu.

Posted in Resensi Film 70-90an | Tagged: , , , , , , , , , , , , | Leave a Comment »