Movie, Photography and Hobby

Indonesian Old Movie Lovers

DEDDY MIZWAR & WIDYAWATI DALAM FILM ” BAYI TABUNG “

Posted by Toto Andromeda on May 27, 2011


JUDUL FILM                        : BAYI TABUNG

SUTRADARA                       : NURHADI IRAWAN

PRODUSER  PELAKSANA               : S WIDIRGA

CERITA                                  : NURHADI IRAWAN

SKENARIO                           : NURHADI IRAWAN

PRODUKSI                           :  PT. KANTA INDAH FILM

TAHUN PRODUKSI           : 1988

JENIS                                     : FILM DRAMA

PEMAIN                               : DEDDY MIZWAR, WIDYAWATI, AZIS SINGAH, ASSILA EMIR, FAUZIAH, SHEILA MADJID, IDRIS SARDI, ADE IRAWAN, ANTON INDRACAYA, DEDDY SUTOMO

SINOPSIS :

Pasangan Sukaryo (Deddy Mizwar) dan Jelina (Widyawati) sedang di landa persoalan pelik masalah keuangan. Anak satu-satunya, Tania terkena kanker darah yang membutuhkan biaya sangat besar. Sementara Sukaryo atau Karyo di bekukan dari pekerjaannya sebagai dosen karena membela mahasiswanya yang juga merupakan almamater Karyo dimana saat ini sedang mengajar. Sementara itu Jelina hanya bekerja disebuah biro perjalanan yang bergaji tidak seberapa. Sehingga untuk pengobatan Tania, terpaksa Jelena menggunakan berbagai cara untuk mencari tambahan keuangan, termasuk dengan melamar pekerjaan sampingan. Tidak hanya masalah Tania yang membuatnya makin susah, namun persoalan hutang piutangnya yang kalau tidak dilunasi maka rumahnya terancam disita.

Pada suatu hari, Jelena membaca iklan di Koran yang membutuhkan seorang wanita yang sehat. Maka demi pengobatan Tania, Jelena pun melamar pekerjaan tersebut dan langsung di panggil untuk di wawancara.  Pekerjaan yang di tawarkan adalah menyimpan sesuatu yang sangat berharga dengan kontrak USD 100.000 .Dalam proses wawancara, Jelena menjadi bertanya-tanya karena pertanyaannya yang misterius, namun Jelina lah orang yang di pilih. Jelena menjadi semakin bingung hingga akhirnya ia di pertemukan oleh orang yang akan menitipkan sesuatu . Orang tersebut adalah Datuk Kamaruzaman dan Datin Marina dari Malaysia.

Setelah melalui proses pertemuan, maka Datuk dan Datin pun akhirnya mengatakan maksudnya untuk menitipkan sesuatu, menitipkan embrio dari kedua pasangan tersebut melalui bayi tabung dengan kontrak USD 100.000. Datuk Kamaruzaman dan Datin Marina telah menikah selama 15 tahun namun belum dikaruniai anak. Untuk itulah, karena ia merasa kesepian, maka ia mencari orang yang akan dititipi embrio melalui Bayi Tabung, karena rahim Datin Marina tidak memungkinkan. Pergolakan batin pun terjadi. Jelina tidak bisa menerima untuk dititipi embrio di dalam kandungannya, meski tidak berzina, meski tidak harus melakukan hubungan seks. Jelina dalam kondisi tertekan, karena dari rumah sakit, Dokter (Deddy Sutomo) yang mendiagnosa Tania mengharuskan Tania untuk operasi cangkok sumsum tulang jika ingin sembuh. Dan itu harus segera di laksanakan, sementara itu desakan dari Datuk Kamaruzaman agar Jelina segera mengambil keputusan, Karena waktu mereka di Jakarta akan segera berakhir.

Dalam keadaan tertekan, Jelina ditelpon Karyo suaminya yang sedang menunggu Tania di rumah sakit, Jelina  mengabarkan kalau uangnya sudah ada, namun belum lagi Jelina menjelaskan tentang bayi tabung pada Karyo, di seberang telepon Karyo menyetujui saja tanpa mengklarifikasi kata-kata Jelina. Untuk itu, Jelina memohon pada suaminya untuk proses tersebut ia harus berangkat ke Singapura untuk dimasukkan embrio sebagai titipan dari Datuk Kamaruzaman dan istrinya. Karyo menyetujuinya.

Operasi Tania berhasil, ia sembuh dari kanker darah. Sepulang dari Singapura, Jelina terlihat sakit sehingga Karyo menelpon dokter untuk memeriksanya.  Bahkan sebelumnya Karyo memberitahukan pada Jelina kalau ia diterima kembali bekerja di fakultas setelah sempat dibekukan. Namun Kagetlah Karyo, karena ternyata Jelina hamil. Karyo kaget karena baru saja ia merencanakan namun sudah hamil. Akhirnya Karyo mengintrogasi Jelina. Jelina menjelaskan apa adanya, namun ia di persalahkan oleh Karyo, bahkan ia dituduh telah berzina. Karena persoalan tersebut yang tidak memiliki titik temu, akhirnya Karyo berniat menceraikan Jelina di pengadilan Agama. Namun oleh Hakim (Nazar Amir) keduanya di nasehati untuk tidak bercerai.

Lambat laun, Karyo mau menerima penjelasan Jelina, dan bahkan menyarankan Jelina untuk menjaga kandungannya meski hanya sementara.

Persoalan pun timbul setelah anak tersebut lahir.  Datuk dan istrinya langsung mengambil bayi tersebut. Sebagai seorang ibu yang telah melahirkannya, Jelina tidak terima dan menganggap kalau anak tersebut adalah anaknya. Akhirnya persoalanpun sampai ke persidangan. Masing-masing ngotot atas pendapatnya masing-masing.  Jelina merasa berhak untuk memiliki bayi tersebut, namun Datuk Kamaruzaman dan istrinya juga merasa berhak karena ia sudah membalyar uang sebagai kontrak dengan Jelina. Melalui pengacara masing-masing akhirnya Jelina tidak bisa berbuat apa-apa tentang anaknya. Akhirnya pengadilan memutuskan bahwa anak tersebut akan di pelihara oleh Negara.

Namun hati seorang ibu tidak mungkin di bohongi, Akhirnya Jelina merelakan anaknya untuk di serahkan pada bapak bilogisnya.

****
Bayi tabung merupakan film yang mengupas tentang sisi kehidupan dan sewa rahim yang merupakan kecanggihan teknologi, film ini sangat bagus di perankan oleh Widyawati.

Advertisements

4 Responses to “DEDDY MIZWAR & WIDYAWATI DALAM FILM ” BAYI TABUNG “”

  1. kayaknya masuk list to be colected nih mas..

    Jejakandromeda’s said :
    harus hehe

  2. BT said

    Mana boleh beli dvd ini?

  3. Annisa Setiawati Firdaus said

    Bisa ga beli dvd film ini?

  4. Shahirah binti Kasim said

    Saya nak beli dvd ni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: